Nyumarno: Tenaga Kesehatan dan Non Kesehatan di Puskesmas, Wajib Dapat JASPEL

Iklan Semua Halaman

.

Nyumarno: Tenaga Kesehatan dan Non Kesehatan di Puskesmas, Wajib Dapat JASPEL

Sku Metropolitan
Senin, 06 Agustus 2018


BEKASI, METRO- Pemotongan Jasa Pelayanan (Jaspel) Kesehatan di Puskesmas, Kabupaten Bekasi oleh siapapun, tidak bisa dibenarkan. Hal itu dikatakan Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi kepada SKU Metropolitan, Senin (6/8).


Nyumarno menjelaskan, penggunaan dana kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)  diatur jelas dengan Peraturan Menteri Kesehatan No.21 tahun 2016, tentang, Penggunaan Dana Kapitasi JKN untuk Jaspel Kesehatan dan dukungan biaya operasional pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP). 

"Dana kapitasi JKN itu adalah, besaran pembayaran per-bulan yang dibayar dimuka oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan kepada FKTP, baik FKTP milik Pemerintah maupun FKTP milik perorangan/swasta, berdasarkan jumlah peserta yang terdaftar, tanpa memperhitungkan jenis dan jumlah pelayanan kesehatan yang diberikan,"jelas Nyumarno.

"Pemanfaatan dana kapitasi JKN tersebut digunakan seluruhnya untuk pembayaran jasa pelayanan kesehatan dan untuk dukungan biaya operasional pelayanan kesehatan," kata Nyumarno

"Kemudian, untuk besaran alokasi Japel ditetapkan besarannya yaitu, sekurang-kurangnya 60% dari jumlah penerimaan Dana Kapitasi JKN," terang Nyumarno. 

Nyumarno menyebutkan, besaran alokasi sebagaimana dimaksud ditetapkan setiap tahun dengan Surat Keputusan Bupati atas usulan Dinas Kesehatan. Yang mana terang benderang hal ini sudah diatur dalam Permenkes 21/2016 di pasal 3 ayat (2). 

Lebih lanjut, alokasi dana kapitasi JKN untuk pembayaran Jaspel Kesehatan dimanfaatkan untuk pembayaran Japel kesehatan bagi tenaga kesehatan dan tenaga non kesehatan yang melakukan pelayanan pada FKTP. 

"Tenaga Kesehatan yang mendapatkan Jaspel itu sendiri meliputi Pegawai Negeri Sipil (PNS), Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja, dan Pegawai Tidak Tetap, yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan perundangan," cetus Nyumarno yang juga Sekretaris Fraksi PDI Perjuangan ini.

Sudah menjadi keharusan bahwa, semua tenaga kesehatan dan non tenaga kesehatan di FKTP milik Pemerintah (Puskesmas) harus semuanya didata dengan benar oleh Kepala Puskesmas dan dilaporkan kepada Dinas Kesehatan, untuk di usulkan dalam SK Bupati Bekasi tentang Alokasi Dana Kapitasi JKN pada Puskesmas. 

SK Bupati-nya itu pun tidak hanya dua lembar kertas yang berisi prosentase alokasi dana kapitasi JKN dan prosesntase dukungan biaya operasional saja, tetapi harus lengkap dengan Lampiran nama-nama penerima Jaspel di setiap Puskesmas," ujarnya. 

Nyumarno mendesak, agar Kepala Puskesmas beserta Dinas Kesehatan melakukan pendataan dengan benar, jangan sampai terlewat siapa-siapa yang berhak mendapatkan Jaspel. 

Kemudian,pembagian Jaspel  kepada tenaga Kesehatan dan non kesehatan itu sendiri ditetapkan dengan mempertimbangkan jenis ketenagaan dan atau jabatan, juga ada variabel kehadirannnya. 

Selain kedua variabel tersebut, juga ada penilaian variabel juga yang di hitung dari masa kerja dan  Tenaga Kesehatan. 

"Formulasi dan variabel tersebut sangat jelas diatur dalam Pasal 4 Permenkes 21 tahun 2016. Tidak bisa main-main dengan pemanfaatan kapitasi JKN untuk Jasa Pelayanan ini," jelasnya. 

"Apabila ada maraknya pemberitaan tentang pemotongan Jaspel Kesehatan oleh oknum, siapapun  dan apapun dalilnya, itu tidak bisa dibenarkan,"ungkapnya. 

"Dinas Kesehatan harus segera memanggil oknum pelaku pemotongan tersebut, segera cek dan klarifikasi kebenarannya. Jika benar terjadi dan terbukti, maka harus diberikan sanksi tegas melakui PPIP, Inspektorat ataupun bahkan bisa melakui APH (Aparat Penegak Hukum),"ucapnya dengan geram.

Meskipun, ada alasan pemotongan Jaspel dipergunakan untuk membayar gaji honor tenaga kerja sukarelawan (sukwan), itu juga tidak bisa dibenarkan.

"Seharusnya dilakukan pendataan yang benar oleh Kepala Puskesmas dan Dinas Kesehatan terhadap semua Tenaga Kesehatan dan Non Kesehatan di Puskesmas, termasuk rekan-rekan sukarelawan (sukwan)," terangnya. 

Jadikan para sukwan tersebut menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K), berikan SK Bupati untuk mereka, dan masukkan mereka ke dalam penerima JASPEL,"pungkas Nyumarno.(Ely/Martinus).