Pemkab Bekasi Raih Penghargaan Swasti Saba Padapa Kabupaten Sehat 2019

Iklan Semua Halaman

.

Pemkab Bekasi Raih Penghargaan Swasti Saba Padapa Kabupaten Sehat 2019

Sku Metropolitan
Selasa, 19 November 2019


METRO, JAKARTA.  Pemerintah Kabupaten Bekasi kembali torehkan penghargaan tingkat Nasional. Kali ini atas upaya yang dilakukan jajaran Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja dalam membangun Kabupaten Sehat di Kabupaten Bekasi. Kementrian Kesehatan (Kemenkes ) yang berkolaborasi dengan Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri ) menganugerahkan Penghargaan Swasti Saba Padapa Tahun 2019  kepada Pemerintah Kabupaten Bekasi, Selasa (19/11) di Jakarta.
Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja didampingi Ibu Holilah Eka Supria Atmaja selaku Pembina Forum Masyarakat Kabupaten Bekasi Sehat (FMKBS) hadir secara langsung menerima penghargaan bersama para 177 Kepala Daerah lainnya Se-Indonesia.
“Kesehatan adalah keadaan sehat baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Oleh karena itu, setiap orang berhak atas kesehatan dan atas lingkungan yang sehat sebagaimana menjadi amanat Undang-Undang Kesehatan. Penyelenggaraan Kabupaten/Kota Sehat merupakan kerjasama antara Pemerintah dan masyarakat secara harmonis, integrasi antar sektor untuk memenuhi kepentingan masyarakat dalam upaya promotif dan preventif agar masyarakat tetap sehat dan produktif,” kata Menkes.
Sementara itu Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menilai, topik kesehatan merupakan isu strategis dan sentral dalam rangka mendukung program prioritas pembangunan nasional yang berkaitan dengan peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM), terutama dalam menghadapi bonus demografi.
“Topik kesehatan ini menarik karena visi pertama Bapak Presiden untuk lima tahun ke depan, yaitu kesehatan. Tempat kita bermukim yang sehat dan sejahtera termasuk Pembina yang sehat dan sejahtera adalah di Kabupaten/Kota tempat kita berada. Oleh karenanya kesehatan merupakan aspek yang penting untuk pembangunan SDM, terutama dalam menghadapi bonus demografi,” ujar Mendagri.
Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja dalam pernyataannya menyampaikan bahwa penghargaan ini merupakan titik awal untuk memotivasi dan meningkatkan jumlah tatanan penyelenggaraan Kabupaten Bekasi Sehat di tahun mendatang sesuai dengan potensi yang ada di Kabupaten Bekasi.
"Tentu ini merupakan sebuah apresiasi bagi kami untuk memotivasi dalam lebih meningkatkan tatanan -tatanan penyelenggaraan Kabupaten Bekasi Sehat, seperti bagaimana mewujudkan kawasan Permukiman, Sarana dan Prasarana Umum, Ketahanan Pangan dan Gizi, Kehidupan Masyarakat yang mandiri serta Kawasan Industri yang sehat,” ucapnya.
Dirinya pun mengungkapkan rasa optimisnya untuk terus berbenah dalam mewujudkan Kabupaten Bekasi yang Bersih, Nyaman, Aman dan Sehat sesuai dengan Semangat membangun Kabupaten Bekasi melalui Slogan "Bekasi Baru Bekasi Bersih". 
"Saya optimis bersama jajaran akan terus berbenah untuk dapat membangun Kabupaten Bekasi menjadi rumah yang sehat bagi warga masyarakat yang ada, mudah mudahan tahun 2021 kita bisa meraih Penghargaan Swasti Saba Wiwerda," pungkasnya.
Di tempat yang sama, Slamet Supriyadi selaku Kepala Bappeda Kabupaten Bekasi yang juga merupakan Ketua Tim Pembina Forum Masyarakat Kabupaten Bekasi Sehat mengatakan bahwa Pembangunan Kesehatan tidak hanya merupakan tanggung jawab pemerintah saja, tetapi juga melibatkan peran serta masyarakat. Dirinya menambahkan melalui Tim Pembina dan Forum Masyarakat Kabupaten Bekasi Sehat secara bertahap telah melaksanakan 2 (dua) Tatanan dari 9 Tatanan yang ada dalam penyelenggaraan  Kabupaten/Kota Sehat.
"Ada 2 (dua) tahap yang sudah dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Bekasi diantaranya mewujudkan kawasan Permukiman, Sarana dan Prasarana Umum dan Kehidupan Masyarakat Yang Mandiri." ungkapnya.
Diketahui, Swasti Saba merupakan penghargaan untuk kota maupun kabupaten sehat yang terbagi dalam tingkat pemantapan (padapa), pembinaan (wiwerda) dan pengembangan (wistara). Penghargaan Kabupaten Kota Sehat/Swasti Saba diselenggarakan sejak tahun 2005, mengacu pada Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Kesehatan Nomor 34 tahun 2005 dan Nomor:1138/Menkes/PB/VIII/2005.
Acara pemberian penghargaan Swasti Saba Kabupaten/Kota Sehat Tahu 2019 digelar di Sasana Bhakti Praja, Gedung C Kemendagri dan dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian serta Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. ( Ely/Martinus)